Penilaian Proyek Berbasis Inkuiri

Resume jurnal kali ini akan membahas mengenai penilaian proyek berbasis inkuiri. Judul asli dari jurnal ini adalah “Assessment of The Inquiry-Based Project Implementation Process in Science Education Upon Students’ Points of Views

Tujuan penelitian ini adalah untuk menilai bagaimana siswa kelas 6, 7 dan 8 sekolah dasar melihat proyek IPA yang dibuat bekerja dan mereka melaksanaan atau menerapkan proses.  Penelitian ini terpenuhi pada survei deskriptif  memodelkan untuk mengumpulkan data. Peserta penelitian adalah 100 siswa yang memiliki pengalaman pelaksanaan proyek dalam IPA, dan mereka berasal dari 24 sekolah dasar di 7 kabupaten dipilih secara acak di kota Istanbul Turki. Data penelitian dikumpulkan dengan menggunakan bentuk wawancara semi-dibangun ditawarkan kepada siswa selama tahun ajaran 2005-2006.

Dalam penelitian, item yang diperiksa yaitu: Sejauh mana siswa terinspirasi dari
pembuatan proyek mereka sendiri yang dibuat sebelumnya selama proses seleksi, tingkat
survei dokumen ilmiah dan dampak dari peristiwa kontemporer, ilmu pengetahuan dan
teknologi kelas topik dan bidang minat siswa. Pada penelitian ini internet adalah
sumber yang banyak digunakan untuk mendapatkan informasi. Untuk siswa, salah satu yang  permasalahan paling yang dihadapi selama pelaksanaan proyek adalah batas waktu yang ditetapkan oleh guru.

Untuk siswa, metode dan teknik banyak digunakan dalam proyek IPA dan
kelas teknologi adalah percobaan Inquiry.  Metode yang digunakan adalah ceramah, mencatat, proyek, kerja kelompok, teka-teki, bermain drama dan perjalanan-observasi (study tour), berurutan. Hal itu terlihat bahwa siswa terinspirasi untuk topik yang sebelumnya dibuat proyek ketika memilih topik proyek mereka sendiri. Ini diikuti dengan publikasi ilmiah review, peristiwa kontemporer, materi IPA dan teknologi kelas, dan bidang minat siswa.

Penilaian Proyek Berbasis Inkuiri

Sumber utama yang digunakan oleh Akinoglu, siswa mengumpulkan informasi dari internet. Temuan ini menunjukkan berapa banyak teknologi kontemporer mempengaruhi pendidikan sains. Untuk sebagian besar siswa, kesulitan utama yang dihadapi ketika mempersiapkan proyek IPA adalah batas waktu. Hal ini serupa dengan kesulitan dalam menemukan topik proyek yang akan dibuat. Menurut sebagian besar siswa peserta penelitian, manfaat yang paling jelas diperoleh melalui karya proyek mereka adalah meningkatan minat tentang kelas-kelas sains dan teknologi. Selain itu, mereka mengatakan bahwa  kemampuan berpikir kreatif mereka dikembangkan dan kepercayaan diri mereka dan tingkat rasa ingin tahu tentang ilmu pengetahuan dan karya ilmiah meningkat.

Untuk sebagian besar siswa, masalah utama yang dihadapi oleh mereka ketika mempersiapkan proyek adalah tentang tingkat rendah komunikasi dan interaksi dengan guru mereka. Hal ini menunjukkan bahwa ada jelas masalah tentang bimbingan guru dalam proyek, persiapan proyek pelaksanaan dan manajemen proyek, yang tampaknya menjadi faktor yang tidak dapat dihindari untuk memberikan kontribusi pengembangan persepsi ilmiah siswa dan
keterampilan proses ilmiah dalam pendidikan sains. Untuk menekankan titik ini, sebagian besar
siswa mengatakan bahwa kekurangan yang paling menonjol yang dihadapi oleh mereka ketika
mempersiapkan proyek IPA adalah basis pengetahuan yang sangat terbatas guru-guru mereka tentang pelaksanaan proyek dan manajemen proyek.

Di sini, mereka menggarisbawahi bahwa mereka tidak bisa mendapatkan dukungan yang cukup dan bimbingan dari guru mereka. Untuk sebagian besar siswa, perubahan utama yang mereka alami adalah kenaikan yang signifikan dalam mereka ilmu pengetahuan dan teknologi kelas nilai ujian selama dan setelah proyek bekerja. Temuan ini dapat diartikan sebagai indikator bagaimana kualitas dari pendidikan dapat ditingkatkan dan belajar tetap dapat dipertahankan melalui penggunaan metode pendidikan yang memadai dan teknik. Penelitian berdasarkan pendapat siswa peserta dinilai sebagai keseluruhan, terlihat bahwa siswa memiliki masalah khusus dalam mencari proyek topik, mencari sumber dan sesuai dengan tenggat waktu proyek ketika mereka mempersiapkan proyek ilmu pengetahuan dan teknologi kelas. Namun, meski semua masalah ini, siswa percaya bahwa proyek ini bekerja di kelas sains membawa merekabanyak manfaat dan keuntungan.

Sekian review jurnal mengenai penilaian proyek berbasis inkuiri semoga bermanfaat dan dapat dijadikan rujukan untuk mengembangkan penilaian khususnya penilaian inkuiri. Jangan lupa bagikan ya !!!

Leave a Reply

Your email address will not be published.